Ringkasan Fawaid Hadis Niat - Arbain Nawawi I

Dari Amirul Mukminin Abu Hafsh ‘Umar bin Khaththab radhiyallahu ‘anhu berkata: aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya amal itu tergantung dengan niatnya dan setiap orang akan mendapatkan sesuai dengan niatnya. Maka, barangsiapa yang hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya maka hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, dan barangsiapa yang hijrahnya kepada dunia yang ingin diraih atau wanita yang ingin dinikahi maka hijrahnya kepada apa yang dia berhijrah kepadanya.” Diriwayatkan oleh dua imam para ahli hadits: Abu Abdillah Muhammad bin Ismail bin Ibrahim bin al-Mughirah bin Bardizbah al-Bukhari dan Abul Husain Muslim bin Hajjaj bin Muslim al-Qushairi an-Naisaburi di kedua kitab Shahih mereka yang merupakan dua kitab paling shahih yang pernah disusun.

Teks Hadis

عَنْ أَمِيرِ المُؤمِنينَ أَبي حَفْصٍ عُمَرَ بْنِ الخَطَّابِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: «إِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ، وَإنَّمَا لِكُلِّ امْرِىءٍ مَا نَوَى، فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلى اللهِ وَرَسُوله فَهِجْرتُهُ إلى اللهِ وَرَسُوُله، وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْيَا يُصِيْبُهَا أَو امْرأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلى مَا هَاجَرَ إلَيْهِ» رواه إماما المحدثين أبو عبدالله محمد بن إسماعيل بن إبراهيم بن المغيرة بن بَرْدِزْبَه البخاري، وأبو الحسين مسلم بن الحجَّاج ين مسلم القشيري النيسابوري، في صحيحيهما اللَذين هما أصح الكتب المصنفة.

Ringkasan Fawaid Utama

  1. Kedudukan hadis :
    1. Merupakan 1/3 ilmu agama, Imam Syafi'i (IR)
    2. Merupakan salah satu dari 3 hadis yang agama islam berputar padanya, Imam Ahmad. (IR)
  2. Kalimat pertama berkaitan dengan keshahihan amal, dan yang kedua berkaitan dengan balasan dari amal tersebut. (SAS) Atau kalimat pertama merupakan kabar dari hukum syariat atas amal (perbuatan), sedangkan kalimat kedua atas pelaku. (SU)
  3. Tentang 'amal' :
    1. Amal dalam hadis mencakup semua jenis amal, yaitu perkataan, perbuatan, dan amal hati. (SAS)
    2. Amal dalam hadis di atas termasuk lafadz "umum yang dimaksudkan dengannya khusus". Tidak mencakup amal yang tidak disyariatkan niat padanya, seperti meninggalkan larangan, dan sejenisnya. (SAS)
    3. Yang dimaksudkan hanyalah amal ketaatan, tidak termasuk di dalamnya amal mubah (IN)
  4. Tentang 'niat' :
    1. Niat yaitu keinginan hati untuk beramal, sebagai bentuk dari pendekatan kepada Allah. (SU)
    2. Niat ada 2 makna (hadis ini mencakup keduanya. (SAS)) :
      1. niat yang ditujukan untuk ibadah (bahasan fikih), dan 
      2. niat yang berarti ikhlas.
        1. Tiga macam percampuran niat ibadah dengan niat yang rusak (riya', sum'ah, dst). (SAS, IN)
        2. Amal ibadah, berdasarkan apakah ada pahala dunia / tidak, ada 2. Yg lebih utama ialah yg lebih ikhlas. (SAS)
        3. Perhatian ulama terhadap pembenahan niat (IR)
  5. Tentang Hijroh (SU)

Fawaid Tambahan

  1. Merupakan hadis ahad (IR)
  2. Tafsir perkataan Imam Ahmad (IR, SAS)
  3. Perkataan Fudhoil bin 'Iyadh dan surat al-kahfi:110 (IR)
  4. Hadis tentang tiga orang yang pertama kali di lemparkan ke neraka (IR)
  5. Dua macam riya', dan keduanya membatalkan amalan. (IN)
  6. Empat syarat terangkatnya shalat. (IN)
  7. Hubungan antara ikhlas dan shidq. (IN)



Maraji' :
- IR : Ibnu Rajab, Jaami'ul 'Uluum wal Hikam, cet. IX, Dar Ibnil Jauziy, Saudi, 1431 H,
- IN : Imam Nawawiy, Syarh Arba'in an-Nawawiyyah, cet I, Darul Mustaqbal, Mesir, 1426 H.
- SAS : Syaikh Shalih Alu Syaikh, Syarh Arba'in an-Nawawiyyah, cet I, Darul Mustaqbal, Mesir, 1426 H.
- SU : Syaikh Shalih al-`Ushaimiy, Dars Syarh Arbain, http://j-eman.com, 1433 H.

Posting Komentar